Penjelasan Jokowi soal Ajakan Relawan untuk Berantem – Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengklarifikasi soal pernyataannya saat pertemuan dengan relawan di Sentul, Bogor, pada Sabtu, 4 Agustus 2018. Saat itu, mantan Gubernur DKI Jakarta ini menyampaikan apabila diajak berantem, maka harus berani melawan.

Menurut Jokowi, agar tidak salah arti, maka masyarakat harus melihat secara utuh pidatonya di depan para relawan tersebut.

“Siapa yang ngomong? Ditonton (videonya) yang komplet, dong,” ujar dia di Pantai Ancol, Jakarta Utara, Senin (6/8/2018).

Jokowi mengungkapkan, justru yang ingin dia sampaikan adalah jangan sampai masyarakat terpecah-belah oleh ujaran atau penyataan yang menyebarkan kebencian dan saling menjelekkan satu sama lain.

“Saya kan sampaikan aset terbesar kita adalah persatuan, kerukunan. Oleh sebab itu, jangan sampai membangun kebencian, saling mencela, saling menjelekkan, saya sampaikan itu,” kata Jokowi.

Jangan Diambil Sepotong

Oleh sebab itu, lanjut Jokowi, jika ingin berkomentar atau menyampaikan pendapat, harus melihat secara utuh apa yang dia sampaikan pada Sabtu lalu. Jangan hanya melihat pidatonya sedikit tetapi langsung berkomentar negatif.

“Coba dirunut dari atas, jangan diambil sepotongnya saja, nanti enak yang komentari kalau seperti itu. Dilihat secara keseluruhan, konteksnya kan kelihatan,” tandas Jokowi.

Artikel Terbaru dari Bonus Casino Maxbet

Untuk Info lebih lanjut Hubungi Customer Service WINENLOSE

SMS/Telp : +855 6086 0217
PIN BBM : 557135B7 
Whatsapp : 0812 955 88887
Line : Winenlose

AYO GABUNG BERSAMA KAMI DAN DAPATKAN BONUS JUDI DADU SEBESAR 50%